-->

Kenapa Orang Mencampuri Urusan Orang Lain? Apa Hukumnya? Berikut Ulasannya

hpk

Menghadapi orang yang senang ikut campur dengan urusan orang lain pasti melelahkan bukan? Kita janganlah sibuk dengan urusan orang lain, namun sibuklah dengan urusan diri sendiri, sebab tiap orang tentu memiliki permasalahan yang harus diselesaikan.

Terlebih, mereka mengatur bagaimana kita harus bertindak dengan alibi menolong tujuanmu. Tiap orang pula mempunyai urusannya masing - masing. Diantara urusan itu, terdapat yang bisa dicampur tangani oleh orang lain tetapi terdapat pula yang bersifat privat.

Urusan - urusan yang bersifat pribadi hanya bisa diketahui serta diurus oleh diri sendiri. Perihal ini dapat karna berhubungan dengan rahasia individu, keburukan, serta lain sebagainya.

Mencampuri urusan orang orang lain yang bersifat privat ( Aib ) merupakan tindakan yang sangat merugikan ( dapat menjadi Ghibah ). Baik dengan mencari tahu sangat dalam, turut berkomentar, serta lain serupanya. Hak itu dapat membuat kita tidak disukai oleh orang lain.

Lalu kenapa orang suka mengurusi urusan orang lain? serta apa hukumnya dalam islam? Selanjutnya alasan kenapa orang suka ikut campur dengan urusan orang lain:

Alasan Kenapa Orang Mencampuri Urusan Orang Lain

Urusan Orang Lain

1. Merasa Sangat Benar

Merasa sangat benar, sok tahu, serta merasa ahli dalam permasalahan itu alhasil membuat seseorang merasa perlu buat mencampuri urusan pribadimu. Orang lain bisa jadi menganggapmu kurang wawasan, alhasil mereka merasa perlu menolong kamu keluar dari risiko.

2. Urusan Hidupmu Lebih Baik

Kala kalian berupaya melakukan sesuatu, orang lain hendak turut campur dengan perihal yang kalian jalani sebab menganggap urusan hidup kamu lebih baik. Sebaliknya, mereka tidak terpikat dengan urusan pribadinya sebab dikira lebih buruk serta tidak sebanding denganmu.

3. Tidak Ada Kesibukan ( kurang piknik )

Bila seseorang itu sibuk, maka ia tidak akan mengurusi urusan orang lain, hidupnya boring, tak asik jadilah dengan melihat orang lain sibuk, ia bahkan turut mencampuri hidup orang lain yang sedemikian itu menyenangkan serta mengasikan untuk orang- orang ini.

4. Tidak Mempunyai Tujuan

Mencampuri urusanmu merupakan cara seseorang terbebas dari hasratnya yang tidak jelas serta tujuan hidup yang tidak berarti. Akhirnya, mereka berupaya menolong kamu melakukan sesuatu walaupun sesungguhnya mengusik kehidupanmu.

5. Tidak Bahagia

Orang yang senang turut campur dengan urusan orang lain ialah mereka yang sedih, kesepian, serta tidak bahagia. Orang lain bisa jadi tidak sadar dengan keadaannya ataupun malu membenarkan dirinya lagi tidak baik- baik saja.

6. Merasa Tidak Berharga

Rasa tidak aman, harga diri rendah, serta perasaan tidak pantas pula terhitung alibi seseorang mengurusi urusanmu. Dengan menawarkan pertolongan serta kritik yang tidak diminta, mereka merasa lebih baik serta mempunyai tujuan hidup.

Rasulullah SAW sudah menegaskan setiap muslim buat tidak disibukkan dengan urusan orang lain. Lebih - lebih bila kasus yang mau diketahui tidak ada kaitannya dengan dirinya serta tidak memberikan manfaat.

Rasulullah SAW berkata, “ Hendaknya engkau sibuk dengan privasimu dan jangan terlalu sibuk dengan urusan orang lain.

Tidak mencampuri urusan orang lain pula dikatakan selaku salah satu cara buat senantiasa menjaga keceriaan setiap muslim. Setiap mukmin dianjurkan menyibukkan diri sendiri dengan tetap mendekatkan diri pada Allah SWT dengan setiap ibadah yang diajarkan Rasulullah SAW.

Lalu apa hukum nya mencampuri urusan orang lain dalam islam? Selanjutnya hukum nya apabila mencampuri urusan orang lain.

Dalam hadist, Rasulullah SAW bersabda, “ Barangsiapa yang melihat ke dalam rumah seseorang tanpa izin, maka dia halal dicongkel matanya.

Hadis itu dimaksudkan buat memberikan peringatan pada setiap mukmin buat tidak sibuk dengan rasa ingin tahu berlebihan atas situasi serta urusan orang lain. Alhasil ada baiknya tiap mukmin menghormati apa yang dirasakan oleh setiap orang, tanpa mengurangi sedikit juga privasi masing- masing.

Tidak mencampuri urusan orang lain pula jadi bagian saling menghormati serta menyayangi antar muslimin ataupun yang tidak seiman. Terlebih, Rasulullah SAW sudah mengarahkan keindahan buat senantiasa menghormati serta saling mencintai antar - sesama.

Bagaimana Cara Tidak Ikut Campur Urusan Orang Lain?

Sering- kali seseorang sangat senang kepo serta mengurusi kehidupan orang lain daripada mengurusi hidup sendiri. Kepo itu boleh, tetapi janganlah kelewatan sampai menyita waktu. Sebab akhirnya, Kamu sendiri yang akan dibebani dengan kebiasaan kepo itu. Bagaimana cara tidak ikut campur urusan orang lain? ikuti tipsnya berikut ini:
  • Coba sibukkan diri
  • Fokus memperbaiki diri
  • Hindari Gosip
  • Berpikir saat sebelum bertindak
  • Hormati batas 

Begitu ulasan dari islamtwins.com perihal kenapa orang suka mengurusi urusan orang lain yang bisa kami sampaikan, mudah - mudahan kita dapat dari terhindar dari sifat ingin tahu( Kepo) terhadap urusan orang lain, aamiin ya rabbal alamin.

wallahu alam bishawab 

0 Response to "Kenapa Orang Mencampuri Urusan Orang Lain? Apa Hukumnya? Berikut Ulasannya"

Posting Komentar

Gunakan bahasa yang baik dan benar

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel

close